Seminggu lalu, akhirnya aku bisa mencoba menaiki motor matic. Seru juga, soalnya serasa naik bombom-car, cuma nge-gas sama nge-rem. Untungnya nggak pakai acara tabrak-tabrakan. Awalnya kikuk juga sih, habis biasanya setiap mau menjelang polisi tidur,  kaki kiri otomatis nurunin persneling ke satu. Atau mau ngerem misalnya, kaki kanan udah otomatis mau nekan, rupanya nggak ada, cuma tarik rem tangan kanan dan kiri macam sepeda.

Kenapa bisa nyobain motormatic? karena tukeran ama temanku. enak banget yak..hehehe…soalnya aku mau ganti ban motor yang udah gundul, takut aja kenapa-napa, misalnya bocor atau pecah. Soalnya pengalaman bocor ban motor sangat tidak enak, apalagi kejadian yang pernah aku alami pas jam 3 dini hari. jauhnya bo’ dorongin sampai tambal ban terdekat. Nah temanku menawarkan untuk menggantinya di bengkel langganannya yang di dekat rumahnya. Aku setuju aja, apalagi dia menawarkan untuk tukeran motor, biar motorku yang dibawanya pulang.

gambarnya mirip-mirip dibawah inilah, walau warnanya nggak sama, soalnya motornya itu dulu dibeli karena istrinya butuh. Taulah kalau warna cewek, P.I.N.K geto loh.

Boleh deh teman-teman kalau naik matic. bensinnya irit dan wokeh banget. cuman jangan berat-berat, soalnya kalau kena polisi tidur bisa ngesot, hehehehe..Peace…